Rabu, 04 November 2009

Lucifer Circle Principle.....

I worship and honor Lucifer as a Lord and God
Luciferians see Lucifer as our true God, and seek to serve him and in return accept his gifts to humanity. He is our true creator, and the rightful God of the Earth and Hell. Lucifer asks nothing in return for his gifts,other than we continue to better ourselves and seek divinity and enlightenment. Therefore, we have made the conscious choice to worship Lucifer as our Lord in return for the sacrifices he has made and will continue to make for humanity. Luciferians believe Lucifer and Satan are the same entity as Satan simply means “Adversary” in Hebrew, and Lucifer is of course an adversary to Jehovah. Lord Lucifer has two aspects to his Being. The more Luciferian side equates to the Latin meaning “Light-Bringer.” This side empowers the intellect and promotes enlightenment. The Satanic side of our Lord emphasizes passion and primal desires and urges. Luciferians embrace both of these sides and promote the balance of each. This is evident in the symbol of Baphomet which balances light and dark, hate and love, masculine and feminine, etc. and combines them into one powerful union.Luciferians do not believe that Lucifer/Satan is a part of the mind, an alien, one of the pagan deities, just one of the many gods/goddesses out there, or that we are presently in His reign on Earth. He is in fact the former angel who led the uprising against Jehovah, and as a result became the God of humanity. We believe the ancient pagan deities were demons, but none of them were Lord Lucifer himself. Although I consider Lord Lucifer the God of this Earth, We realize he does not rule it unhindered as of yet, for the Holy Spirit is still present on this Earth. However, we are preparing for His reign and at that time he will have His place as rightful God of the Earth.

Luciferian Instead of worshipping Satan as a figure of Darkness, you worship Lucifer as a figure of liberation, illumination and wisdom. You are generally kind and caring, but you do have a darker side that rears up from time to time.

Luciferians recognize Lucifer and the Demons as teachers and guardians of humanity.

Demons are the ones known as “Fallen Angels.” They fell from Jehovah’s Grace because they chose to follow Lucifer’s desire to help humanity. Before the Great Flood, many angels interacted with mankind. Enoch served as messenger between the Watchers and Jehovah as discussed in the Book of Enoch. The demons taught humans many things and even shared intimate relationships with them. However, in Jehovah’s mind, these Watchers should do just that, Watch. Those that followed Lucifer however wished to help humanity develop and grow. This is what resulted in the first War in Heaven. Jehovah was so angered and threatened by the prosperity of humanity that he chose to flood the Earth and destroy everyone but Noah, even innocent children. Lucifer led a group of angels to revolt against Jehovah in an attempt to stop the Flood. Unfortunately, Lucifer lost the battle, and in turn lost his seat next to Jehovah.

The word demon originally came from the Greek word “Daemon,” meaning guardian in Greek. We believe that all of the ancient Pagan deities were in fact demons who went by different names. These Demons taught their civilizations various stories of creation and creeds to fit their purpose for each society. As far as what Demon was which god or goddess or which Demon was the creator God in which mythology, we do not feel that matters, for we know that Demons interchanged roles and names quite often. We honor these ancient deities as they were responsible for many of the great civilizations such as Egypt, Sumer, Babylon, Ancient Greece, and Rome. These civilizations all flourished their most before Jesus Christ placed the Holy Spirit on Earth. When Jesus died, he in fact placed the Holy Spirit on Earth and since then Pagan societies have practically died out.

Which of the four crownprinces of Hell are you ?.

Lucifer, the morning star, brings enlightenment from the East, with the rising Sun.He is a creature of unspoiled wisdom, and of genuine emotions, such as pure romance and true love. Art and literature, music and poetry are all his area. He possesses both unmatched scholary wisdom, as well as creativity and imagination. Lucifer brings greater awareness, to open our souls and minds so we can question, dream, think, wonder... and evolve. With that he represents the spiritual ascent, and life.

Luciferians acknowledge the divine potential in every human being.

Once we open our minds and unite as one, nothing is impossible. In fact, this has been shown during the time of the Tower of Babel. The people all shared a common language, and were truly united as one. Nothing was impossible for them, and they could build a tower reaching toward the heavens if they so chose. However, as always, Jehovah fought any chance at humanity becoming even close to divine. According to Genesis 11:6-8, Jehovah said, “If as one people speaking the same language they have begun to do this, then nothing will be impossible for them. Come let us go down and confuse their language so they will not understand each other.” Jehovah throughout history has fought progressive civilizations. The most notable example was Atlantis also known as Enoch.

The Dante's Inferno Test has banished you to the Eigth Level of Hell -
Here is how you matched up against all the levels:
Level Score
Purgatory (Repenting Believers) Very Low
Level 1 - Limbo (Virtuous Non-Believers) Low
Level 2 (Lustful) Very High
Level 3 (Gluttonous) Very High
Level 4 (Prodigal and Avaricious) High
Level 5 (Wrathful and Gloomy) High
Level 6 - The City of Dis (Heretics) High
Level 7 (Violent) Very High
Level 8- the Malebolge (Fraudulent, Malicious, Panderers) Extreme
Level 9 - Cocytus (Treacherous) High

Luciferians believe that human beings should recognize and act upon their true Nature.

Humans were created with natural emotions, ranging from love to hate.All of these emotions are acceptable as part of human nature. Nothing natural can be sinful period. The Christian church has brainwashed society into believing that natural desires are evil. Good and Evil is all relative. The fact that Jehovah claims to have created mankind in his image is proof that even he acknowledged our natural feelings. However, he chose to use it is a means to control humanity and treat us as mindless
zombies doomed to wander the Garden of Eden in ignorant bliss for eternity. Jehovah and his followers do not have a right to choose what is deemed a sin, and therefore we do not acknowledge their definition of sins. We instead choose to follow what Nature has given us, and act upon our true desires. Satan inspires the passion in us, and teaches us to use our emotions to further ourselves. We acknowledge that Lucifer was a prideful being, but he had a right to be. We all have a right to show
pride in ourselves and our accomplishments. However, even he was willing to give up his own seat next to Jehovah for humanity, so he was not so full of pride that he lost his love for mankind, unlike Jehovah.

Luciferians plan to spread enlightenment amongst all of Humanity.

In the Garden of Eden, Lucifer offered Eve a chance to partake from the Tree of Knowledge. He chose to do this so that mankind could learn true knowledge and be divine in their own right. He told Adam and Eve the truth, that they would have knowledge of good and evil. In fact, this truth can be found in the Bible itself, the very place Christians try to preach that Lucifer is evil. Lucifer told Eve in Genesis 3:4-5, “you will surely not die for god knows that when you eat of it your eyes will be opened, and you will be like god, knowing good and evil.” Lucifer did not deceive mankind as Christians claim. He spoke the truth from the very beginning.

Luciferian seeks to continue the spread of enlightenment amongst humanity through promoting spirituality, teaching meditation techniques and magick, and encouraging all New Age practices. We are soon to enter the age of Aquarius, leaving the Age of Pisces behind. The Age of Aquarius is the Age of Lucifer! The age of enlightenment is being ushered in as well by emergence of the Indigo Children, spiritually gifted children born starting in the late 70’s. We seek to identify these children and help them develop their unique psychic gifts.

Luciferians intend to prepare the world for Antichrist’s reign and the true Luciferian Order.

Luciferians believe the time of Lucifer’s reign is close. We understand that this also means what the Christians call the End Times is near. In fact,it does mean it will be the end times for Christianity, yet a new beginning for Lucifer and humanity. We believe in the Rapture as well, a time when Jehovah will take all of his followers off this Earth. It is necessary to rid the world of the Holy Spirit in order for humanity to truly become enlightened, for Jehovah has constantly held society back. We believe there is an Antichrist, someone chosen by Lucifer to lead his reign as well Prophets chosen to spread Lucifer’s message. As an international organization, we are looking for people who wish to prepare for Lucifer’s reign of power. We recognize that everyone has a unique talent or gift that they could offer Lucifer. We seek to put Luciferians into political office, militaries, businesses, news media, etc. We want our people in all walks of life so that when the Rapture occurs, Luciferians are in place to usher in the New Age.

Luciferians will unite the world under the Luciferian Order

Once the Rapture has occurred and true Christians are taken out of the way, Lucifer will be free to spread enlightenment amongst humanity. Nothing will be impossible for humanity then. Just as Jehovah seals his followers into a fate of existing as a mindless puppet for eternity, Lucifer also has a seal for his followers, but his Mark offers those who take it freedom, enlightenment and empowerment. There will come a time during Lucifer’s reign that the Antichrist will offer an amazing gift to all of humanity in the name of Lucifer. It will be Lucifer’s Seal. Through accepting the Mark, everyone will become overwhelmed with energy and feelings of empowerment. The world will be united as one.

Luciferians will fight those who oppose our Lord Lucifer and prepare for the Final Battle against the Christian false god, Jehovah.

Minggu, 18 Oktober 2009

Malaikat dan Lucifer


Lucifer adalah nama yang seringkali diberikan kepada Setan dalam keyakinan Kristen karena penafsiran tertentu atas sebuah ayat dalam Kitab Yesaya. Secara lebih khusus, diyakini bahwa inilah nama Setan sebelum ia diusir dari surga.

Dalam bahasa Latin, kata "Lucifer" yang berarti "Pembawa Cahaya" (dari lux, lucis, "cahaya", dan "ferre", "membawa"), adalah sebuah nama untuk "Bintang Fajar" (planet Venus ketika muncul pada dini hari). Versi Vulgata Alkitab dalam bahasa Lain menggunakan kata ini dua kali untuk merujuk kepada Bintang Fajar: sekali dalam 2 Petrus 1:19 untuk menerjemahkan kata bahasa Yunani "Φωσφόρος" (Fosforos), yang mempunyai arti harafiah yang persis sama dengan "Pembawa Cahaya" yang dimiliki "Lucifer" dalam bahasa Lain; dan sekali dalam Yesaya 14:12 untuk menerjemahkan "הילל" (Hêlēl), yang juga berarti "Bintang Fajar". Dalam ayat yang belakangan nama "Bintang Fajar" diberikan kepada raja Babilonia yang tirani, yang dikatakan oleh nabi akan jatuh. Ayat ini belakangan diberikan kepada raja iblis, dan dengan demikian nama "Lucifer" kemudian digunakan untuk Setan, dan dipopulerkan dalam karya-karya seperti "Inferno" oleh Dante dan Paradise Lost oleh Milton, tetapi bagi para pengguna bahasa Inggris, pengaruhnya yang terbesar disebabkan karena nama ini digunakan dalam Alkitab Versi Raja James, sementara versi-versi bahasa Inggris lainnya menerjemahkannya dengan "Bintang Fajar" atau "Bintang Siang".

Sebuah nas serupa dalam Kitab Yehezkiel 28:11-19 mengenai raja Tirus juga diberikan kepada Setan, sehingga menambahkan gambaran lain kepada gambaran Setan dan kejatuhannya yang tradisional.

Malaikat di dalam ajaran Kristen

Malaikat Gabriel memberitakan kepada Maria bahwa ia akan mengandung bayi Yesus (El Greco, 1575)

Malaikat adalah makhluk surgawi yang bertugas membantu dan melayani Allah.

Michael = Panglima Perang Surga

Gabriel = Pembawa Sukacita

Rafael = Malaikat Penyembuh

Serafim & Kerubim = Peniup Sangkakala

Arti dari Michael adalah ‘Siapakah yang sama dengan Allah?’


Kata malaikat dalam bahasa Inggris, angel, berasal dari bahasa Latin, angelus, yang pada gilirannya meminjam dari kata Yunani γγελος, ángelos, yang berarti "utusan" (dua gamma "γγ" dalam bahasa Yunani diucapkan sebagai "ng"). Kata terdekat dalam bahasa Ibrani untuk malaikat adalah מלאך, mal'ach Templat:Strong, yang juga berarti "utusan".

Malaikat dalam Tanakh

Istilah "malaikat" dalam Alkitab, מלאך ('malakh"), mendapatkan artinya hanya ketika disebutkan bersama-sama dengan pengutusnya, yaitu Allah sendiri, seperti misalnya dalam "malaikat TUHAN," atau "malaikat Allah" (Zakharia 12:8). Sebutan lainnya yang juga digunakan adalah "anak-anak Allah", (Kejadian 6:4; Ayub 1:6).

Malaikat disebut sebagai "penjaga" (Daniel 4:13). Mereka disebut sebagai "tentara langit" (Kitab Ulangan 17:3) atau bala tentara "TUHAN" (Yosua 5:14). "Bala tentara," צבאות Zebaot dalam gelar Yahweh Zebaot, TUHAN dari bala tentara surgawi, mungkin dihubungkan dengan para malaikat. "Bala tentara" ini dihubungkan pula dengan bintang-bintang, karena bintang-bintang dianggap terkait erat dengan para malaikat. Namun, YHWH membedakan diri-Nya dari para malaikat, dan karena itu orang-orang Ibrani dilarang Musa menyembah "bala tentara surga".

Sebelum munculnya monoteisme di Israel, gagasan tentang malaikat ditemukan dalam Mal'akh Yahweh, malaikat TUHAN, atau Mal'akh Elohim, malaikat Allah. Mal'akh Yahweh adalah penampakan atau perwujudan Yahweh dalam bentuk manusia. Istilah Mal'akh Yahweh digunakan secara berganti-ganti dengan Yahweh (bandingkan Keluaran 3:2, dengan 3:4; 13:21 dengan 14:19). Mereka yang melihat Mal'akh Yahweh mengatakan bahwa mereka telah melihat Allah (Kejadian 32:30; Hakim-hakim 13:22). Mal'akh Yahweh (atau Elohim) menampakkan diri kepada Abraham, Hagar, Musa, Gideon, &c., dan memimpin bangsa Israel dalam tiang awan (Keluaran 3:2). Penyamaan Mal'akh Yahweh dengan Logos, atau Pribadi kedua dari Tritunggal, tidak ditunjukkan melalui acuan kepada kitab suci Ibrani, tetapi gagasan tentang pengidentifikasian Yang Ada dengan Allah, namun yang dalam pengertian tertentu berbeda daripada-Nya, menggambarkan kecenderungan pemikiran keagamaan Yahudi untuk membedakan pribadi-pribadi di dalam keesaan Allah. Orang Kristen berpendapat bahwa hal ini merupakan gambaran pendahuluan dari doktrin tentang Tritunggal, sementara orang Yahudi Kabalis mengatakan bahwa hal ini kemudian berkembang menjadi pemikiran teologis dan gambaran Kabbalah.

Setelah doktrin monoteisme dinyatakan secara resmi, dalam periode segera sebelum dan pada masa Pembuangan (Ulangan 6:4-5 dan Yesaya 43:10), kita menemukan banyak gambaran tentang malaikat dalam Kitab Yehezkiel. Nabi Yehezkiel, sebagai nabi di Pembuangan, mungkin dipengaruhi oleh hierarkhi makhluk adikodrati di dalam agama Babel, dan mungkin oleh angelologi Zoroastrianisme. (Namun tidak jelas bahwa doktrin Zoroastrianisme ini sudah berkembang demikian awal). Yehezkiel 9 memberikan gambaran yang terinci mengenai kerub (suatu jenis malaikat). Dalam salah satu penglihatannya Yehezkiel melihat 7 malaikat melaksanakan penghakiman Allah atas Yerusalem. Seperti dalam Kejadian, mereka digambarkan sebagai "manusia"; mal'akh, karena "malaikat", tidak muncul dalam Kitab Yehezkiel. Belakangan, dalam penglihatan Zakharia, malaikat memainkan peranan penting. Mereka disebut kadang-kadang sebagai "manusia", kadang-kadang sebagai mal'akh, dan Mal'akh Yahweh tampaknya menduduki tempat utama di antara mereka (Zakharia 1:11).

Dalam masa pasca-Alkitab, bala tentara surgawi menjadi semakin terorganisasi (barangkali bahkan sejak Zakharia [3:9, 4:10]; dan yang pasti dalam Daniel). Malaikat pun menjadi beragam, sebagian malah juga mempunyai nama.

Malaikat dalam Perjanjian Baru

Dalam Perjanjian Baru malaikat seringkali muncul sebagai pelayan Allah adn pembawa penyataan (mis. Matius 1:20 (kepada Yusuf), 4:11. (kepada Yesus), Lukas 1:26 (kepada Maria), Kisah para Rasul 12:7 (kepada Petrus)); dan Yesus berbicara tentang malaikat yang melakukan tugas-tugas seperti itu (mis. Markus 8:38, 13:27), menyiratkan di dalam salah satu ucapannya bahwa mereka tidak menikah ataupun dinikahkan (Markus 12:25).

Malaikat juga memainkan peranan penting dalam tulisan Apokaliptik. Perjanian Baru tidak terlalu berminat terhadap hierarkhi malaikat, namun doktrin itu mempunyai jejaknya. Pembedaan antara malaikat yang baik dan jahat diakui. Kita mempunyai nama-nama, Gabriel (Lukas 1:19), dan Mikail (Daniel 12:1), dan malaikat jahat Beelzebub, (Markus 3:22) dan Setan (Markus 1:13). Sementara itu kesetiaan sebagian malaikat tidak begitu jelas seperti Abadon atau Apolion (Wahyu 9:11). Peringkat juga disiratkan: penghulu malaikat (Mikail, Yudas 9), malaikat-malaikat dan pemerintah-pemerintah (Roma 8:38; Kolose 2:10), singgasana dan kerajaan (Kolose 1:16). Malaikat muncul berkelompok empat atau tujuh orang (Wahyu 7:1). Dalam Wahyu 1-3 kita bertemu dengan para "Malaiat" dari Ketujuh Gereja di Asia Kecil. Mereka mungkin adalah para malaikat pelindung, yang mendampingi gereja-gereja sama seperti para "pangeran" di dalam Daniel yang berdiri mendampingi bangsa-bangsa. Para "malaikat" ini praktis merupakan personifikasi dari gereja-gereja.

Gabriel, sang penghulu malaikat, menampakkan diri kepada Maria untuk memberitahukan kepadanya bahwa anak yang akan dilahirkannya kelak adalah Mesias. Malaikat-malaikat lain hadir untuk menyambut kelahirannya. Dalam Matius 28:2, malaikat menampakkan diri pada kubur Yesus, membuat para pengawal Romawi ketakutan, menggulingkan batu dari kubur itu, dan kemudian memberitahukan kepada para perempuan yang datang membawa mur bahwa Yesus telah bangkit. Dalam versi yang lain, Markus 16:5 mengisahkan bahwa malaikat itu tidak kelihatan hingga para perempuan itu masuk ke kubur yang telah terbuka. Malaikat itu digambarkan semata-mata sebagai "seorang muda". Dalam versi Lukas tentang kisah kebangkitan (Lukas 24:4), dua malaikat tiba-tiba menampakkan diri di dekat para perempuan yang berada di dalam kubur itu. Mereka digambarkan mengenakan pakaian yang "berkilau-kilauan". Gambaran ini paling mirip dengan versi Yohanes 20:12 yang melukiskan Maria sendirian berbicara dengan "dua orang malaikat yang berpakaian putih" di dalam kubur Yesus.

Dua malaikat menyaksikan kenaikan Yesus ke surga dan menubuatkan kedatangannya yang kedua kali. Ketika Petrus dipenjarakan, seorang malaikat membuat para pengawal tertidur, melepaskannya dari belenggunya, dan membawanya keluar dari penjara. Malaikat memainkan berbagai peranan dalam Kitab Wahyu. Di antaranya adalah berdiri di sekitar takhta Allah dan menyanyikan " "Kudus, kudus, kuduslah Tuhan Allah, Yang Mahakuasa."

Sebuah penafsiran tentang malaikat di dalam kitab-kitab Injil mengatakan bahwa mereka semata-mata adalah manusia yang membawa pesan ilahi. Memang, istilah "angelos" seringkali digunakan bukan untuk menggambarkan makhluk yang berkuasa, melainkan semata-mata mereka yang memberitakan suatu peristiwa penting.


Serafim (Heb. שׂרף, pl. שׂרפים Seraphim, lat. seraph[us], pl. seraphi[m]) adalah salah satu makhluk surga yang disebutkan sekali di dalam Kitab Suci Yahudi (Tanakh atau Perjanjian Lama), di dalam Yesaya. Gambaran kaum Yahudi atas makhluk ini kemudian menjadikan mereka dalam bentuk manusia, dan bentuk inilah yang kemudian mereka teruskan ke dalam tingkatan-tingkatan malaikat Kristen. Dalam hierarki malaikat Kristen, serafim mewakili tingkatan tertinggi para malaikat.

Serafim dalam Kitab Yesaya

Yesaya (6:1–3) mencatat pengelihatan sang nabi terhadap Serafim:

... aku melihat Tuhan duduk di atas takhta yang tinggi dan menjulang, dan ujung jubah-Nya memenuhi Bait Suci. Para Serafim berdiri di sebelah atas-Nya, masing-masing mempunyai enam sayap; dua sayap dipakai untuk menutupi muka mereka, dua sayap dipakai untuk menutupi kaki mereka dan dua sayap dipakai untuk melayang-layang.

Dalam pengelihatan tersebut para Serafim berseru terus menerus diantara mereka: "Kudus, kudus, kuduslah TUHAN semesta alam, seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya!" (ayat 3). Ambang pintu kuil pun tergoyah akibat bunyi suara-suara mereka.

Walaupun hal ini adalah satu-satunya kejadian kata "serafim" dalam Kitab Suci Yahudi yang resmi, penggambarannya sama persis dengan Kerubim dan nantinya menjuruskan seseorang untuk menyimpulkan secara logis bahwa keduanya adalah makhluk yang sama. Sumber-sumber non-Kitab Suci bersiteguh dalam menyatakan keduanya sebagai tingkatan yang berbeda dalam tingkatan-tingkatan malaikat.

Serafim diterjemahkan sebagai "ular terbang yang berapi-api" dari Bahasa Ibrani dan adalah kata yang digunakan bagi ular-ular yang menggigit bangsa Israel di gurun. Bilangan 21:6 "Lalu Tuhan menyuruh ular-ular tedung ke antara bangsa itu, yang memagut mereka, sehingga banyak dari orang Israel yang mati."


Dalam Alkitab disebut Gabriel, yaitu malaikat yang tugasnya menyampaikan pesan Tuhan kepada manusia. Salah satu pesan yang pernah disampaikan adalah berita kelahiran Yesus Kristus kepada Maria yang tertulis dalam Injil Lukas (Luk. 1: 19, 26).Ia menerangkan penglihatan kepada Daniel (Dan. 8:16; 9:2 1). Dan ia juga diutus kepada Zakharia. Malaikat lainnya adalah Mikhael dan Lucifer.


Mikhael berarti "Ia yang seperti Allah", adalah satu dari malaikat utama dalam agama-agama monotheis. Asal-usulanya bisa dilacak dalam agama Majusi yang diadopsi orang-orang Ibrani setelah pembuangan Babel. Dalam tradisi Yahudi dan Talmud, ia dianggap pemimpin dari Kerub, malaikat yang menyala di sekeliling tahta Tuhan. Dari barisan Kerub inilah Lucifer muncul. Pendapat lain menyebutkan Mikhael adalah pemimpin Bene-Elohim, satu dari sembilan tingkat malaikat.

Dalam Semua Agama.

Dalam Alkitab Mikhael adalah malaikat pelindung umat Allah (Dan. 10: 13; Yud. 9; Why. 12:7). Ia adalah malaikat pemimpin pasukan perang di surga. Dalam kitab wahyu dikatakan bahwa ia (mikhael) dan malaikat-malaikatnya berperang melawan naga (iblis atau satan) dan mengalahkannya. Malaikat lainnya adalah Gabriel, Uriel, Raphael dan Lucifer. Lucifer adalah yang paling mulia dan bercahaya sebelum ia mengkhianati Allah dan dijatuhkan bersama 1/3 bala tentara surga pendukungnya. Patung dan gambar Mikhael banyak menghiasi pintu dan kubah gereja-gereja Timur.

Dalam Islam Mikhael dikenal sebagai malaikat Mikail, satu dari malaikat utama Allah setelah Jibril. Menurut salah satu sumber, dalam tradisi Islam Mikail dikatakan memakai jubah berwarna hijau jamrud, memenuhi bentangan langit. Tiap helai rambutnya berisi ribuan wajah yang mengagungkan nama Allah. Menurut sumber lain dikatakan sejak neraka diciptakan Allah, Mikail tidak pernah lagi bisa tertawa.

Kepercayaan bahwa Tuhan Allah mengirimkan Roh untuk melindungi seorang insani merupakan sebuah kepercayaan yang tersebar luas pada filsafat Yunani kuna. Plato juga menuliskannya pada dialognya Phaedo. Dengan cara yang sama, kepercayaan ini muncul pada Perjanjian Lama, meski tidak secara spesifik diperikan. Henokh 100:5 berkata bahwa mereka yang bajik memiliki malaikat pelindung. Pada Kitab Kisah Para Rasul 12:15 -- "Kata mereka kepada perempuan itu: "Engkau mengigau." Akan tetapi ia tetap mengatakan, bahwa benar-benar demikian. Kata mereka: "Itu malaikatnya." -- ada sebuah rujukan tersirat mengenai kepercayaan ini. Dalam Injil Matius 18:10 Yesus bersabda bahwa anak-anak dilindungi oleh malaikat pelindung:

"Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Ada malaikat mereka di sorga yang selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di sorga." (Terjemahan Baru)"

Apakah malaikat pelindung menjaga setiap orang, tidak secara konsisten dipercayai atau dipegang dalam pemikiran Kristen.

Santo Ambrosius percaya bahwa orang-orang suci kehilangan malaikat pelindung mereka agar mereka bisa berjuang dan tetap bertekun dengan lebih hebat. Santo Hieronimus dan Basilius berkata bahwa dosa menjauhkan manusia dari malaikat pelindung. Konsep malaikat pelindung dan hierarki mereka dikembangkan secara luas oleh Pseudo-Dionisius dari Areopagus pada abad ke-5 dan memiliki pengaruh yang kuat pada seni dan devosi kerakyatan.

Teolog Gereja Kristen pertama yang menguraikan skema yang spesifik untuk malaikat pelindung adalah Honorius dari Autun. Ia mengatakan bahwa pada saat memasuki tubuh kepada setiap jiwa ditetapkan seorang malaikat pelindung. Thomas Aquinas setuju dengan pendapat ini dan menerangkan lebih jauh bahwa malaikat yang paling rendah peringkatnyalah yang berfungsi sebagai pelindung. Namun Duns Scotus mengatakan bahwa malaikat manapun juga dapat menerima misi tersebut.

Keyakinan tentang malaikat pelindung ini diungkapkan oleh dokter dan filsuf Inggris Sir Thomas Browne (1605-82), yang menyatakan dalam bukunya Religio Medici (Bagian 1, alinea 33):

Oleh karena itu, tentang Roh-roh saya sama sekali tidak menyangkal keberadaan mereka, bahkan saya dengan mudah mempercayainya bahwa bukan hanya seluruh negara, melainkan orang-orang secara khusus memiliki Pendampingnya, dan Malaikat Pelindung: Ini bukanlah pandangan baru dari Gereja Roma, melainkan pandangan lama sejak Pitagoras dan Plato; dalam hal ini ajaran ini tidak mengandung ajaran sesat, dan meskipun tidak secara tegas dinyatakan di dalam Kitab Suci, ajaran ini merupakan suatu pandangan yang baik dan bermanfaat di dalam perjalanan dan hidup manusia dan tindakan-tindakannya, dan dapat berfungsi sebagai sebuah Hipotesis untuk menghapuskan banyak keragu-raguan, yang pemecahannya tidak diberikan oleh filsafat biasa.

Kepercayaan akan adanya malaikat pelindung merupakan bagian tak terpisahkan dari depositum fidei agama Katolik Roma dan diteliti dalam Angelologi (studi tentang para malaikat). Untuk menghormati para malaikat, maka Pesta Malaikat Pelindung dirayakan pada tanggal 2 Oktober.

Lewiatan (Ibrani: לִוְיָתָן (Livyatan/Liwyāān) - melingkar/melilit) adalah monster yang disebut dalam Perjanjian Lama Alkitab (Mazmur 74:13-14; Ayub 41; Yesaya 27:1). Kata lewiatan menjadi sinonim dengan mahluk atau monster laut. Pada buku novel Moby-Dick, lewiatan merujuk pada paus besar, dan pada bahasa Ibrani Modern, lewiatan berarti "paus".Dan juga dalam beberapa mitologi leviathan dikenal sebagai dewa lautan dalam mitologi jepang.Atau canaanite.Menurut beberapa sumber leviathan adalah ular raksasa jahat berkepala tujuh.

Menurut kitab injil.Leviathan adalah makhluk raksasa yang hidup di lautan.Ia mempunyai kulit sangat keras yang mampu menghancurkan semua senjata.Dan juga memiliki mata yang bercahaya yang digunakan untuk melihat di lautan yang dalam dan gelap.

Dalam tradisi Kekristenan, malaikat yang jatuh adalah malaikat yang telah diusir atau dibuang dari surga. Sering, pengusiran tersebut merupakan penghakiman atas keingkaran atau pemberontakan terhadap Tuhan. Malaikat yang jatuh yang paling terkenal adalah Lucifer. Lucifer merupakan nama yang sering diberikan pada Setan dalam Kekristenan. Akar kata yang digunakan ini berasal dari intepretasi khusus, sebagai referensi untuk merujuk malaikat yang terjatuh, yang tersurat dalam Alkitab (Yesaya 14:3-20) yang membicarakan seseorang yang disebut "Bintang Timur" atau "Bintang Fajar" (dalam bahasa Latin, Lucifer) yang jatuh dari surga. Sinonim etimologikal Yunani untuk Lucifer, φωσφορος (phosphoros, "pembawa pelita")[1] [2] adalah penggunaan bintang fajar dalam 2 Petrus 1:19 dan di lain tempat dengan tidak ada hubungannya dengan Setan. Namun, Setan disebut Lucifer di banyak tulisan selain Alkitab, yang terkenal Paradise Lost Milton (7.131-134, di antaranya), karena, menurut Milton, Setan "kadang lebih terang di tengah-tengah malaikat, daripada bintang-bintang di antaranya."[3]

Shamsiel (Aramaik: שמשין אל, Yunani: Σεμιήλ), juga ditulis Samsâpêêl, Shamshel, Shashiel atau Shamshiel, adalah Pengintai ke-16 dari 20 pemimpin atas 200 malaikat yang jatuh yang disebutkan dalam Kitab Henokh. Namanya berarti "Matahari Tuhan"[1], yang disesuaikan dengan Shamsiel yang mengajari manusia syair-syair matahari selama hari-hari Yared. Shamash (dewa matahari Babilonia) mungkin saja bagian basis mitologi Shamsiel[1].

Kitab Henokh adalah judul yang diberikan kepada sejumlah karya yang dianggap ditulis oleh Henokh, kakek buyut Nuh; artinya,Nabi Henokh/Nabi Idris, Henokh anak Yared (Kejadian 5:18). Ada juga tiga orang lain dalam Alkitab yang bernama Henokh: anak Kain (Kejadian 4:17), anak Midian (Kejadian 25:4), dan anak Ruben (Kejadian 46:9; Keluaran 6:14). Dua nama yang terakhir dialihkan menjadi "Hanokh" dalam terjemahan-terjemahan modern, namun terjemahan LAI tetap menggunakan "Henokh",Sedangkan Dalam Terjemah Al-Qur'an "Idris".

Yang paling umum, ungkapan Kitab Henokh merujuk kepada 1 Henokh, yang sejauh kita ketahui bertahan utuh hanya dalam bahasa Ethiopia. Ada lagi dua kitab lain yang dinamai Henokh, yaitu 2 Henokh (yang bertahan hanya dalam bahasa Slavia Kuno, sekitar abad pertama; terj. bahasa Inggris oleh R. H. Charles (1896) [1][2]) dan 3 Henokh (yang bertahan dalam bahasa Ibrani, sekitar abad ke-5 – abad ke-6[3].) Penomoran teks-teks ini diberikan oleh para ahli untuk membedakan teks-teks ini satu sama lainnya. Artikel ini selanjutnya hanya membahas Kitab 1 Henokh saja.

Meskipun banyak pakar menganggap Kitab 1 Henokh sebagai pseudoepigraf, berbagai kelompok, termasuk Gereja Ortodoks Ethiopia dan kaum Esene, menganggap sebagian atau seluruh bagian dari 1 Henokh sebagai Kitab Suci yang diilhamkan. Teks-teks yang dikenal sekarang dari karya ini biasanya diperkirakan berasal dari masa Makabe (sekitar 160-an SM).

Kitab ini terdiri dari lima bagian yang sangat berbeda-beda:

* Kitab para Pengawal (1 Henokh 1 - 36)

* Kitab Perumpamaan (1 Henokh 37 - 71) (Juga disebut Similitudes of Henokh)

* Kitab Benda-benda Terang Sorgawi (1 Henokh 72 - 82) (Biasanya disingkat menjadi Kitab Benda-benda Terang. Juga disebut Kitab Astronomi)

* Penglihatan-penglihatan Mimpi (1 Henokh 83 - 90) (Juga disebut Kitab tentang Mimpi-mimpi)

* Surat Henokh (1 Henokh 91 - 108)

Menurut sejumlah pakar, kelima bagian ini mulanya adalah kitab-kitab yang saling berdiri sendiri dan baru belakangan diredaksi bersama-sama. Banyak dari nuansa narasi dari bagian-bagian itu dianggap berkaitan dengan masa Makabe dan karena alasan inilah maka para ahli menduga bahwa bagian ini berasal dari abad ke-2 SM atau sesudahnya. 1 Henokh 6-11, bagian dari Kitab Para Pengawas, diduga merupakan inti asli Kitab ini, lalu bagian-bagian lainnya ditambahkan kepadanya, terutama karena nama Henokh tidak disebutkan di dalamnya.

Kitab Perumpamaan tampaknya didasarkan pada Kitab Para Pengawas, namun memberikan pengembangan gagasan yang belakangan tentang penghakiman terakhir. Bukannya penghakiman terakhir terhadap para malaikat yang telah jatuh, Kitab Perumpamaan sebaliknya menyajikan penghakiman terakhir atas raja-raja di dunia. Kitab Perumpamaan mengandung sejumlah rujukan kepada seorang Anak Manusia, serta tema-tema mesianik, dan hanya ditemukan dalam edisi-edisi Kristen dari 1 Henokh, karena itu sejumlah akademisi berpandangan bahwa bagian ini berasal dari masa Kristen. Namun demikian, karena istilahnya juga sama saja dengan cara orang Yahudi mengatakan manusia, dan karena pasal-pasal terakhir dari bagian ini tampaknya mengidentifikasikan Henokh sendiri sebagai sang Anak Manusia yang dibicarakan, mungkin saja karya ini berasal dari masa yang lebih awal, dan sejumlah akademikus dalam mengajukan pendapat bahwa Kitab Perumpamaan kemungkinan berasal dari masa akhir abad pertama SM.

Kitab tentang Mimpi-mimpi mengandung penglihatan tentang sejarah Israel hingga masa pemberontakan kaum Makabe, yang menyebabkan para ahli memperkirakan bahwa kitab ini ditulis pada masa Makabe.

Jazef. T. Milik berpendapat bahwa "Kitab para Raksasa" yang ditemukan di antara Naskah Laut Mati seharusnya adalah bagian dari kumpulan kitab ini. Namun, karena kitab ini muncul setelah Kitab Watchers, tidak ada bukti yang dapat mendukung pandangannya ini.

Teks dalam bahasa Yunaninya dikenal dan dikutip oleh hampir semua Bapak Gereja.

Ada sejumlah pertikaian tentang apakah teks bahasa Yunaninya merupakan sebuah produksi asli Kristen ataukah sebuah terjemahan dari sebuah teks bahasa Aram. Argumen utama yang menyatakan bahwa teks ini ditulis oleh seorang Kristen adalah munculnya rujukan-rujukan kepada Mesias sebagai Anak Manusia. Gereja Ethiopia menganggap versi Bahasa Ethiopia sebagai yang asli, karena versi itulah yang paling lengkap, sementara teks dalam bahasa-bahasa lainnya hanya berupa potongan-potongan yang tidak lengkap. Meskipun demikian, kebanyakan ahli barat kini menyatakan bahwa bagian-bagian yang paling tua ditulis pada abad ke-3 SM oleh seorang Yahudi, mengingat bahwa beberapa teks Henokh dalam bahasa Aram ditemukan di Qumran di antara Naskah Laut Mati. Sebelum penemuan Qumran, para sarjana menolak untuk menetapkan tanggal yang lebih awal daripada rujukan lainnya yang lebih muda, tetapi setelah penemuan Qumran membuktikan bahwa mereka keliru, mereka segera merevisi penetapan tanggal mereka ke belakang dan menyatakan bahwa “itulah” waktu yang paling awal ketika teks itu ditulis.

Kitab ini dirujuk, dan dikutip, dalam Yudas, 1:14–15 (TB):

Juga tentang mereka Henokh, keturunan ketujuh dari Adam, telah bernubuat, katanya: "Sesungguhnya Tuhan datang dengan beribu-ribu orang kudus-Nya, hendak menghakimi semua orang dan menjatuhkan hukuman atas orang-orang fasik karena semua perbuatan fasik, yang mereka lakukan dan karena semua kata-kata nista, yang diucapkan orang-orang berdosa yang fasik itu terhadap Tuhan."

Bandingkan ini dengan Henokh 1:9, yang diterjemahkan dari teks Ethiopia:

Dan lihatlah! Ia datang dengan puluhan ribu bala tentara-Nya yang kudus untuk memberlakukan hukuman terhadap semua, dan menghancurkan semua orang fasik dan menjatuhkan hukuman atas semua orang. Dari semua pekerjaan orang-orang yang fasik terhadap Tuhan, dan tentang semua kata-kata nista yang telah diucapkan oleh orang-orang fasik terhadap-Nya.

Sejumlah Bapak Gereja menganggap kitab ini sebagai karya yang otentik, khususnya Yustinus Martir, Irenaeus, Origenes, Clemens dari Alexandria dan Tertulianus, berdasarkan kutipannya dalam Yudas. Namun demikian, sebagian Bapak Gereja yang belakangan menyangkal kanonisitas kitab ini dan sebagian bahkan menganggap Surat Yudas tidak kanonik karena surat ini merujuk kepada sebuahkarya yang "apokrif" (Bdk. Gerome, Catal. Script. Eccles. 4.)

Setelah dikeluarkan dari Kitab Suci Ibrani Sanhedrin di Yavneh sekitar 90 M, kitab ini didiskreditkan setelah Konsili Laodikea (Kristen) pada 364; dan kemudian teks Yunaninya hilang.

Sejumlah ringkasan diberikan oleh biarawan abad ke-8 George Syncellus dalam kronografinya, yang diterbitkan dalam terjemahan Dillmann, hlm. 82-86. Pada abad ke-9 kitab ini digolongkan apokrif dari Perjanjian Baru oleh Patriarkh Nicephorus Bdk. Niceph. (ed. Dindorf), I. 787.

Penemuan kembali

Di luar Ethiopia, teks Kitab Henokh dianggap hilang hingga permulaan abad ke- 17, ketika dengan yakin dinyatakan bahwa kitab ini ditemukan dalam bentuk terjemahan Bahasa Ethiopia di sana, dan Nicolas-Claude Fabri de Peiresc yang terpelajar membeli sebuah kitab yang diklaim identik dengan apa yang dikutip oleh Surat Yudas (dan Surat Barnabas – Surat 16:5) dan oleh para Bapak Gereja: Yustinus Martir, Irenaeus, Origenes dan Clemens dari Alexandria. Hiob Ludolf, sarjana bahasa Ethiopia yang besar dari abad ke-17 dan 18, segera membuktikan bahwa kitab itu adalah sebuah pemalsuan yang dibuat oleh Abba Bahaila Michael (Ludolf, "Commentarius in Hist. Aethip." hlm. 347).

Pengelana Skotlandia yang terkenal, James Bruce, lebih beruntung nasibnya ketika pada 1773 ia kembali ke Eropa dari perjalanan selama enam tahun di Abisinia dengan tiga eksemplar versi Ge'ez (Bruce, Travels, vol 2, hlm. 422). Yang pertama dilestarikan di Perpustakaan Bodleian, yang kedua dipersembahkan kepada perpustakaan kerajaan Perancis (cikal-bakal dari Bibliothèque nationale), dan yang ketiga disimpan oleh Bruce. Salinan-salinan itu tetap tidak digunakan hingga tahun 1800-an, Silvestre de Sacy, dalam "Notices ur le lire d' Enoch" dalam Magazin Encyclopédique, an vi. tome I. hlm. 382 mencantumkan cuplikan-cuplikan dari kitab-kitab itu dengan terjemahan-terjemahan bahasa Latin (Henokh ps. 1,2,5-16,22,32). Dari sini dibuatlah terjemahan dalam bahasa Jerman oleh Rink pada 1801.

Terjemahan pertama dari manuskrip Bodleian/bahasa Ethiopia diterbitkan pada 1821 oleh Profesor Richard Laurence, yang kemudian menjadi uskup agung Cashel. Buku ini diberi judul "The Book of Enoch, the prophet: an apocryphal production, supposed to have been lost for ages; but discovered at the close of the last century in Abyssinia; now first translated from an Ethiopian MS in the Bodleian Library. Oxford, 1821." (Kitab Henokh, sang nabi: sebuah produk apokrif, yang dikira telah lenyap selama berabad-abad namun ditemukan kembali menjelang akhir abad lalu di Abisinia; kini untuk pertama kali diterjemahkan dari sebuah manuskrip Ethiopia di Perpustakaan Bodleian. Oxford,1821). Edisi keduanya diterbitkan pada 1833 dan edisi ketiga pada 1838.

Pada 1838 Laurence juga menerbitkan sebuah teks tersunting dalam bahasa Ethiopia yang berjudul "Libri Enoch Prophetae Versio Aethiopica". Teksnya yang dibagi ke dalam 105 pasal bahkan pada saat itupun dianggap tidak dapat diandalkan seperti ketika diterbitkan dalam "Penilaian yang keras terhadap Laurence oleh Dillmann, Das Buch Henoch, hlm. 57".

Profesor A. G. Hoffmann menerbitkan sebuah terjemahan pada 1833 berdasarkan karya ini yang dinamainya "Das Buch Henoch in vollständiger Uebersetxung, mit fortlaugendem Commentar, ausführlicher Einleitung und erläuternden Excursen" tetapi karena menggunakan – setidak-tidaknya sebagian dari karya Laurence yang belakangan – terdapat sejumlah kesalahan yang menonjol. Dua terjemahan lainnya muncul sekitar waktu yang bersamaan pada 1836 yang disebut "Enoch Retitutus, or an Attempt" (Rev Edward Murray) dan pada 1840 "Prophetae veteres Pseudepigraphi, partim ex Abyssinico vel Hebraico sermonibus Latine bersi" (Gfrörer). Namun demikian keduanya dianggap buruk – pada umumnya terjemahan 1836 dan dibahas dalam Hoffmann, Zweiter Excurs, hlm. 917-965.

Edisi pertama yang dapat diandalkan muncul pada 1851 dengan judul "Liber Henoch, Abahasa Ethiopiae, ad quinque codicum fidem editus, cum variis lectionibus" yang didasarkan pada teks bahasa Ethiopia yang disunting oleh A. Dillmann, dengan terjemahan yang akurat dari kitab dan catatan-catatan yang dapat diandalkan yang terbit pada 1853 berjudul "Das Buch Henoch, übersetzt und erklärt" yang dianggap sebagai edisi yang sempurna hingga 1900-an. Sebuah edisi terkenal diterbitkan pada 1912 oleh R.H. Charles yang terkenal.

Para sarjana dan akademikus Eropa menganggap versi bahasa Ethiopia sebagai hasil terjemahan dari bahasa Yunani yang pada gilirannya merupakan terjemahan dari bahasa Aram (kemungkinan bahasa Ibrani dari ps. 37-71). Hal ini dibantah keras oleh para sarjana dan rohaniwan Ethiopia, yang bersikeras bahwa karena satu-satunya teks Henokh yang lengkap sejauh ini hanya dalam bahasa Ethiopia, sementara salinan-salinan dalam bahasa Aram dan Yunani hanya ada dalam potongan-potongan terpisah dan tidak lengkap, hal ini membuktikan klaim mereka bahwa inilah bahasa asli yang ditulis oleh Henokh sendiri. Menurut pandangan Ethiopia Ortodoks, kalimat pembukaan berikut ini dari Henokh adalah kalimat pertama dan tertua yang pernahd itulis dalam bahasa manusia manapun, karena Henokh adalah orang pertama yang menulis huruf-hurufnya:

ቃለ በረከት ዘሄኖክ ዘከመ ባረከ ኅሩያነ ወጻድቃነ እለ ሀለው ይኩኑ

በዕለተ ምንዳቤ ለአሰስሎ ኲሉ እኩያን ወረሲዓን።

Qalä bäräkät zä-Henok zäkämä barräkä əruyanä wätsadqanä 'əlä häläw yəkunu

bä`əlätä məndabe lä'äsäslo kwilu 'əkuyan wäräsiʿan

"Kalimat berkat Henok, yang dengannya ia memberkati orang-orang yang terpilh dan yang benar yang akan bertahan hidup dalam hari kesusahan yang akan menyingkirkan semua orang yang jahat dan mereka yang murtad."

(Untuk melihat font Ge'ez di atas, anda memerlukan font GF Zemen True Type di folder font komputer anda)

Pada periode awal sastra Ethiopia, ada banyak kegiatan penerjemahan sastra Yunani ke dalam bahasa Ge'ez oleh para teolog Ethiopia. Karena itu, ada banyak teks di mana terjemahan Ge'ez maupun teks asli Yunaninya dikenal, namun demikian, dalam hal ini, bahasa maupun pemikiran Ge'ez Henokh sama sekali bersifat Semit, dan tidak memperlihatkan bahwa teks ini disampaikan lewat bahasa Yunani.

Sejak penemuan oleh Bruce sebuah terjemahan dalam bahasa Slavia Gereja Lama telah diidentifikasikan, potongan-potongan dalam bahasa Yunani (Hen. 89:42–49, Codex Vaticanus Cod. Gr. 1809) serta dua potongan terpisah dalam terjemahan bahasa Latin. Potongan-potongan papirus yang mengandung bagian-bagian dalam versi Yunani ditemukan oleh sebuah tim arkeologi Perancis di Akhmim dan diterbitkan lima tahun kemudian pada 1892.

Tujuh potongan dari Kitab Henokh dalam bahasa Aram juga telah diidentifikasikan di Gua 4 Qumran, di antara Naskah Laut Mati [4] dan berada di bawah pemeliharaan Dinas Purbakala Israel. Naskah-naskah ini diterjemahkan dan dibahas oleh Jazef. T. Milik dan Matthew. Black dalam Kitab inis of Enoch, Oxford: Clarendon Press, 1976. Dengan terjemahan yang lebih modern diterbitkan oleh Vermes dan Garcia-Martinez (Vermes 513-515; Garcia- Martinez 246-259). Milik menggambarkannya berwarna putih atau krim, blankened in areas, dibuat dari kulit yang licin, tebal, dan kaku. Sebagian juga rusak oleh tinta, kabur dan pudar. Temuan-temuan tersebut masing-masing adalah:

* Bagian-bagian dari Kitab Para Pengintai. - 4QEna (4QEn201), 4QEnb (4QEn203)

* Kitab Para Pengintai dan Penglihatan-penglihatan dalam Mimpi - 4QEnd (4QEn205), 4QEne (4QEn206)

* Kitab Para Pengintai, Penglihatan-penglihatan dalam Mimpi, dan Surat Henokh. - 4QEnc (4QEn204)

* Penglihatan-penglihatan dalam Mimpi - 4QEnf (4QEn207)

* Surat Henokh - 4QEng (4QEn212).

* Kitab Benda-benda Terang - 4QEnastra, 4QEnastrb, 4QEnastrc, dan 4QEnastrd

Selain temuan-temuan di atas, sejumlah versi Yunani dari 1 Henokh ditemukan di Gua 7 Qumran oleh Muro, Ernest A. Jr. Bagian- bagian itu adalah pasal 103:3-4 dalam 7Q4, 7Q12 dan Pasal 103:7-8 dalam 7Q8. Teks-teks ini ditulis di atas papirus dengan garis-garis yang dibuat di atasnya. Teks-teks ini jauh lebih kecil daripada yang ditemukan di Gua 4.

Pengaruh dari kitab ini telah ditelusuri ke puisi Hiberno-Latin Altus prosator.

Kitab Henokh menggambarkan kejatuhan Para Pengintai yang menurunkan kaum Nefilim. Para malaikat yang jatuh kemudian pergi kepada Henokh untuk menjadi perantara atas nama mereka kepada Allah. Sisa kitab ini menggambarkan kunjungan Henokh ke Surga dalam bentuk suatu penglihatan, dan wahyu-wahyunya.

Kitab ini mengandung gambaran tentang perpindahan makhluk-makhluk surgawi (dalam kaitan dengan perjalanan Henokh ke surga), dan beberapa bagian dari kitab ini telah berspekulasi bahwa ia mengandung petunjuk-petunjuk tentang pembentukan deklinometer matahari (teori mesin Uriel).

Kitab Para Pengintai

Tanggal penulisan: Diyakini pada abad ke-2 SM [menurut teks-teks yang diketahui ada]

I-V. Perumpamaan Henokh tentang Nasib Orang-orang Jahat dan yang Benar di Masa Mendatang

VI-XI. Kejatuhan para Malaikat: Demoralisasi Umat Manusia: Syafaat para Malaikat atas nama Umat Manusia. Hukuman yang dinyatakan oleh Allah terhadap para Malaikat dari Kerajaan Mesianik.

XII-XVI. Mimpi-Penglihatan Henokh: Syafaatnya untuk Azâzêl dan Malaikat yang jatuh: dan Pemberitaannya tentang Kehancuran mereka yang pertama dan terakhir.

XVII-XXXVI. Perjalanan Henokh menembus Bumi dan Syeol.

* XVII-XIX. Perjalanan Pertama.

* XX. Nama-nama dan Fungsi Ketujuh Penghulu malaikat.

* XXI. Tempat Penghukuman awal dan akhir dari malaikat yang jatuh (bintang-bintang).

* XXII. Syeol atau Dunia Bawah.

* XXIII. Api yang berkaitan dengan Benda-benda Terang di Langit.

* XXIV-XXV. Ketujuh Gunung di Barat Laut dan Pohon Kehidupan.

* XXVI. Yerusalem dan Gunung-gunung, Lembah, dan Sungai-sungai.

* XXVII. Maksud Lembah yang Terkutuk.

* XXVIII-XXXIII. Perjalanan Lebih Jauh ke Timur.

* XXXIV-XXXV. Perjalanan Henokh ke Utara.

* XXXVI. Perjalanan ke Selatan.

Pengantar ke dalam Kitab Henokh menjelaskan kepada kita siapa Henokh itu, "seorang yang benar, yang matanya dibukakan oleh Allah sehingga ia memperoleh penglihatan tentang Yang Mahakudus di surga, yang, diperlihatkan oleh anak-anak Allah kepadaku, dan dari mereka aku mendengar segala sesuatu, dan aku tahu apa yang kulihat, tetapi [hal-hal yang kulihat ini] tidak akan [terjadi] untuk keturunan ini, melainkan untuk keturunan yang masih akan datang."

Bagian ini membahas kedatangan Allah ke Bumi di Gunung Sinai bersama bala tentaranya untuk menjatuhkan penghakiman kepada umat manusia. Bagian ini juga menceritakan tentang benda-benda terang yang terbit dan tenggelam secara teratur dan dalam waktunya sendiri dan tidak pernah berubah.

"Amati dan lihatlah bagaimana (di musim dingin) semua pepohonan tampak seolah-olah telah mati dan daun-daunnya gugur, kecuali empat belas pohon, yang tidak rontok daun-daunnya melainkan mempertahankan daun-daunan yang lama dari dua hingga tiga tahun hingga dedaunan yang baru muncul."

Bagaimana segala sesuatu ditetapkan oleh Allah dan terjadi menurut waktu-Nya sendiri. Orang-orang berdosa akan musnah dan yang luhur dan yang baik akan hidup terus di dalam terang, suka cita dan damai.

"Dan semua karyanya berlanjut terus dari tahun ke tahun untuk selama-lamanya, dan semua tugas yang mereka lakukan bagi-Nya, dan tugas-tugas mereka tidak berubah, melainkan sesuai dengan apa yang telah Allah tetapkan dan demikianlah yang terjadi."

Bagian ini melukiskan interaksi antara malaikat yang jatuh dengan umat manusia; Sêmîazâz memaksa ke-199 malaikat yang jatuh lainya untuk memperistri manusia untuk "melahirkan anak-anak bagi kita".

Pasal 105 dianggap sebagian orang sebagai tambahan-tambahan Kristen dan banyak orang percaya bahwa Pasal 108 merupakan tambahan di kemudian hari.

Kitab Henokh dalam Islam dapat juga disebut sebagai lembaran Nabi Idris A.s seperti hal nya suhuf Ibrahim.

Nama-nama dari Malaikat yang jatuh

Beberapa dari malaikat yang jatuh yang disebutkan di dalam daftar berikut ini mempunyai nama-nama lain; seperti misalnya Rameel ('fajar Allah'), yang menjadi Azazel ('sombong terhadap Allah') yang juga disebut Gadriel ('dinding Allah') dalam Pasal 69. Sebuah contoh yang lain ialah Araqiel ('Bumi Allah') menjadi Aretstikapha ('dunia penuh dengan distorsi') dalam Pasal 69. Semua ini adalah nama-nama dari 20 pemimpin dari Para Pengintai seperti yang didaftarkan dalam terjemahan teks-teks Yunani dan Ethiopia.

Akhiran nama 'el' berarti 'Allah' (Daftar nama yang merujuk kepada El) yang dipergunakan dalam nama-nama para malaikat yang berpangkat tinggi. Para penghulu malaikat termasuk di sini seperti Uriel (Lidah Api Allah) atau Mikail "dia yang seperti Allah" atau "disamakan seperti Allah".



Bahasa Aram



Mikail Knibb





Terkenal karena Kesombongannya; 'shem' [berarti 'nama' atau 'kemasyhuran' {baik positif maupun negatif}] + 'azaz' [yang berarti 'pemberontakan' atau 'kesombongan' sebagai partikel negatif].

Knibb mendaftarkannya sebagai "nama itu (atau namaku) telah melihat" atau “ia melihat nama itu”. Yang menarik tentang penafsiran yang kedua di sini ialah cerita tentang Semjâzâ yang mengetahui nama eksplisit Allah dan membuat tawar-menawar dengan manusia Istahar untuk memberitahukan nama itu kepadanya.



פלא פקתן

‘Αραθάκ Κιμβρά

Bumi Allah; gabungan dari araq (Berasal dari Babel) dan 'Allah'.

Knibb mendaftarkannya sebagai gabungan dari dua nama “negeri dia yang perkasa” atau “negeri itu perkasa”





Sombong terhadap Allah; gabungan dari azaz [sebagai partikel negatif] dan 'Allah'.

“Malam Allah”





Bintang Allah; gabungan dari kokab dan 'Allah'

“Bintang Allah”



Not known


Kesempurnaan Allah; gabungan dari tamiym dan 'Allah'.

“Allah itu Sempurna” atau “Kesempurnaan Allah”





Guntur Allah; gabungan dari ra'am dan 'Allah'

Guntur Allah”





Penghakiman Allah; gabungan dari 'Dan' dan 'Allah'.

Knibb mengatakan bahwa artinya adalah "Allah telah menghakimi" dan mendaftarkannya sebagai malaikat ketujuh yang mengajarkan tanda-tanda matahari.





Awan Allah; gabungan dari chazaq dan 'Allah'

“Bintang jatuh Allah”





Petir Allah; gabungan dari baraq dan 'Allah'.

“Petir Allah”





Tidak diketahui tetapi diduga berarti 'ciptaan Allah' sebagai hasil dari asah dan 'Allah'.

“Allah telah menjadikan”





Diusulkan berarti 'yang terkutuk'

“dia yang dari Hermon”





Lembah Allah; gabungan dari bathar (Berasal dari Babel) dan 'Allah'.

“Hujan Allah”





Hujan Allah; gabungan dari anan dan 'Allah'

“awan Allah”





Kemurnian Allah; gabungan dari zaqaq dan 'Allah'

Kemungkinan “Allah telah menyembunyikan” atau “Allah telah melindungi”



שמשין אל


Matahari Allah; kombinasi dari shamash (berasal dari Babel) dan 'Allah'

“Matahari Allah” berasal dari Shamash Dewa Matahari.





Sisi Allah; gabungan dari shetar (Berasal dari Babel) dan 'Allah'

Kemungkinan “Bulan Allah” atau “Fajar Allah”





Batu karang Allah; gabungan dari tuwr dan 'Allah'

Berarti “Gunung Allah” atau “Batu Karang Allah”



אל ימין


Hari Allah; gabungan dari yom dan 'Allah'

“Hari Allah”





Bulan Allah; gabungan dari sa'ar dan 'Allah'

Kemungkinan “cahaya Allah” atau “Bulan Allah” namun demikian dalam Knibb ia didaftarkan sebagai Araziel.



ניאל (rusak)

Θωνιήλ (rusak)

bayangan Allah; gabungan dari tsel dan 'Allah'

Tidak ada daftar karena kurangnya teks-teks yang layak untuk digunakan dalam menerjemahkannya. Nama ini juga tidak dicantumkan dalam Pasal 3 dari terjemahan R. H. Charles, yang dibuat pada 1917. Knibb mengatakan pada pada 1982 ada berbagai terjemahan, semuanya dengan nama-nama dan arti yang berbeda. Nama ini diambil dari daftar yang dapat ditemukan dalam Pasal 69; ia didaftarkan sebagai yang ke-13.

Nama berikut ditemukan dalam sedikit sekali terjemahan tetapi kebanyakan teks tidak mencantumkannya:

Nama ini sesungguhnya tidak boleh dimasukkan ke dalam daftar ini karena para sarjana umumnya setuju bahwa ke-20 nama yang didaftarkan di atas atau variasi-variasi dari nama-nama tersebut adalah satu-satunya yang aslinya dicantumkan; dalam daftar dalam bagian ke-2 dari Kitab Para Pengintai.

Siapapun yang mencantumkan nama ini harus mencantumkan pranala kepada teks yang ada di bawah ini

Samyaza (Aramaik: שמיחזה, Yunani: Σεμιαζά) juga Semihazah, Shemyazaz, Sêmîazâz, Semjâzâ,Samjâzâ, Shemyaza, Shemhazai, dan Amezarak (perubahan dalam bahasa Ethiopia) adalah malaikat yang jatuh dalam tradisi Kekristenan yang ditempatkan dalam hirarki surgawi sebagai salah satu Grigori (berarti "Para Pengintai" dalam bahasa Yunani). Nama 'Shemyazaz' berarti 'pemberontakan bernama buruk', kombinasi dari 'syem' [berarti 'nama' atau 'popularitas' {baik positif atau negatif}] + 'azaz' [yang berarti 'pemberontakan' atau 'arogansi' sebagai sebuah partikel negatif]. Michael Knibb mendaftarnya sebagai “nama itu (atau namaku) telah melihat” atau “dia yang melihat nama itu”. Hal yang menarik perhatian tentang intepretasi kedua adalah adanya kisah tentang Semjâzâ yang mengetahui secara eksplisit nama Tuhan dan tawar menawar dengan seorang Istahar untuk memberitahu nama itu padanya.

Arakiel (Aramaik: פלא פקתן, Yunani: ‘Αραθάκ Κιμβρά) adalah malaikat yang jatuh yang disebutkan dalam Kitab Henokh. Beberapa sumber mendaftarnya sebagai Araqiel atau Arâkîba dan merupakan yang kedua dalam daftar keduapuluh pemimpin dari sekelompok 200 malaikat yang jatuh yang disebut Grigori atau "Para Pengintai." Namanya berarti "Bumi Tuhan," dan dalam Kitab Henokh dia mengajarkan "tanda-tanda di Bumi" (yang memberi kesan geomansi) dselama masa Yared atau Yered. Araqiel juga disebut Aretstikapha (berarti "dunia yang terkotori" [kombinasi arets + kafah]) di pasaf 69. Namanya biasanya diartikan Tanah Tuhan; kombinasi araq (berasal dari bahasa Babilonia) dan 'El' (Tuhan). Micheal Knibb mendaftarnya sebagai kombinasi dua nama "negri dia yang perkasa” atau “negri itu perkasa”.

'Azazil/Azazel (Bahasa Arab: عزازل) adalah nama asli dari Iblis, ia adalah nenek moyang para Jin. Menurut legenda bahwa sebelum diciptakannya Adam, Azazil pernah menjadi Imam para Malaikat. Azazil dikenal juga sebagai Sayidul Malaikat (penghulu para malaikat)[1] dan Khazinul Jannah (bendaharawan surga).

Kôkhabîêl (Aramaik: כוכבאל, Yunani: χωβαβιήλ) yang dianggap sebagai 'malaikat bintang,' [1] merupakan Para Pengintai ke-4 dari 20 pemimpin 200 malaikat yang jatuh yang disebutkan dalam Kitab Henokh.[2] Namanya berarti "bintang Tuhan,"[3] yang sesuai sejak dikatakan bahwa Kokabiel mengajarkan astrologi kepada kerabatnya.[4]

Menurut Kitab Malaikat Raziel, Kokabiel adalah malaikat suci; dalam cerita Apokrif, dia termasuk yang dijatuhkan. Kokabiel dikatakan memimpin tentara roh 365.000 jiwa.[3]

Asael (Ibrani: עשהאל, Yunani: ‘Ασεάλ) (juga dikenal Asael, Asaell, dan Assael) adalah putra termuda Zeruya, putri Isai. Namanya berarti "Dibuat oleh Tuhan." Asael merupakan keponakan Raja Daud, begitu juga adik kedua Abisai, Jendral Daud, dan Yoab. Asael idisebutkan dalam II Samuel pasal 2 dan 3.

Tambahan, nama Asael (menurut pengucapan yang bervariasi) muncul dalam bahasa Aramaik sebagai Pengintai ke-10 dari 20 pemimpin atas 200 malaikat yang jatuh yang disebut dalam Kitab Henok

Ananiel, Anânêl (Aramaik: עננאל, Yunani: Ανανθνά) adalah Pengintai ke-14 dari 20 pemimpin atas 200 malaikat yang jatuh yang disebutkan dalam kitab Henokh. Namanya berarti "Hujan Tuhan" meskipun namanya sering tertukar dengan Hananiel. Michael Knibb[1] meyakini namanya berarti "awan Tuhan".

Satariel (Aramaik: שהריאל, Yunani: Σαθιήλ) adalah Pengintai ke-17 dari 20 pemimpin atas 200 malaikat yang jatuh yang disebutkan dalam Kitab Henokh. Namanya diyakini berasal di Babilonia sebuah kombinasi dari shetar dan el (Tuhan) yang artinya "Sisi Tuhan". Michael Knibb[1] meyakini namanya berarti "Bulan Tuhan" atau "Fajar Tuhan" berdasarkan salinan Ge'ez Kitab Henokh.

uriel, Tûrêl dalam penerjemahan selanjutnya (Aramaik: טויאלר, Yunani: Τονριήλ) adalah Pengintai ke-18 dari 20 atas 200 malaikat yang jatuh yang disebutkan dalam Kitab Henokh. Namanya diyakini berasal dari "tuwr-el" berarti "bukit Tuhan". Michael Knibbs[1]menerjemahkannya menjadi "Pegunungan Tuhan" atau "Bukit Tuhan" dari teks Kitab Henokh Ethiopia.

Yomiel atau Jômjâêl dalam penerjemahan selanjutnya (Aramaik: אל ימין, Yunani: ‘Ιωμειήλ) adalah Pengintai ke-19 dari 20 pemimpin atas 200 malaikat yang jatuh yang disebutkan dalam Kitab Henokh. Michael Knibb[1] menerjemahkan versi Ethiopia namanya sebagai "Hari Tuhan".

Berikut adalah daftar alfabetis nama-nama yang menganduk unsur "El" dan artinya dalam bahasa Ibrani:

Abdiel – Abdi Allah

Abiel – Allah Bapaku

Abimael – Seorang Bapa yang dikirimkan Allah

Adbeel – Murid Allah

Adiel – Saksi Allah

Adriel – Kawanan Allah

Advachiel – Kebahagiaan Allah

Ambriel – Energi Allah

Ammiel – Umat Allah

Arael – Singa Allah

Ariel, Auriel – Sinar Allah atau Visi Allah

Armisael – Gunung Penghakiman Allah

Asmodel – Kebesaran Allah

Azael – Yang Dikuatkan Allah

Azazel – Allah Menguatkan

Azrael – Pertolongan dari Allah

Barakiel, Baraquiel – Guntur Allah

Barbiel – Iluminasi dari Allah

Barchiel – Kebaikan Allah atau Sinar Allah

Bardiel – Anak Allah yang Dipermalukan

Bethel, Betlehem – Rumah Allah, Kota Allah

Betzalel – Bayangan/Jalan Allah

Boel – Allah Besertanya

Camael – Orang yang Melihat Allah

Chakel – Kebijaksanaan Allah

Chamuel – Orang yang Mencari Allah

Daniel – Dihakimi oleh Allah atau Penghakiman Allah

Elad – Allah Selamanya

Eli – variasi dari kata "El", atau "Allahku"

Eliana – Allahku Menjawab

Elias, Elia, Eliyas, Eliya – Yang Tuhannya adalah Allah, Tuhan Allah, Allah yang Perkasa, Allah Tuhan, Allahku Tuhan Allahku Yahweh, atau Allahku adalah Ya. (Eli)-(Ya)

Elisha – Keselamatan dari Allah

Elishama – Allahku Mendengar

Elishua – Allah Penyelamatku

Eliezer – Allahku Menolong

Elimelech – Allahku Raja

Elizabeth – Allahku Janji

Elkanah – Allah telah Menciptakan

Emmanuel – Allah Bersama Dengan Kita

Ezekiel, Yehezkiel – Allah Menguatkan

Ezequeel – Kekuatan dari Allah

Ezrael – Pertolongan dari Allah

Gabriel, Gavriel – Orang dari Allah, Allah Menunjukkan Kekuatannya, Pahlawan Allah atau Orang Kuat dari Allah

Gaghiel – Hewan Mengaum dari Allah

Gamaliel – Upah dari Allah

Hamaliel – Karunia dari Allah

Hanael – Kemuliaan Allah

Immanuel – Dengan Allah

Iruel – Takut akan Allah

Ishmael, Ishamael, Ismael – Didengar oleh Allah, Dinamai oleh Allah, atau Allah Mendengarkan

Israel – Bergelut dengan Allah

Joel, Yoël – Yah adalah Allah

Lee-El, Lee-el, Leeel – Untuk Allah

Leliel – Rahang Allah

Mahalalel – Allah yang Termulia, Sinar Allah yang Bercahaya, atau Kemuliaan Allah

Malahidael – Raja dari Allah

Matarael – Premonisi dari Allah

Michael – Siapa seperti Allah? sebuah pertanyaan

Muriel – Wewangian dari Allah

Nathanael, Nathaniel – Diberikan oleh Allah atau Allah telah Memberikan

Othniel – Waktu Allah

Peniel, Penuel, Phanuel – Wajah Allah

Priel – Buah Allah

Ramiel – Kilat dari Allah

Raphael, Rafael – Allah Menyembuhkan atau Sang Penyembuh dari Allah

Raziel – Rahasia Allah

Reuel – Kawan Allah

Sachiel – ?

Salatheel – Aku Telah Bertanya kepada Allah

Sahaquiel – Ingenuitas Allah

Samael – Racun Allah

Samiel – Allah yang Buta, epithet untuk Baal atau untuk Demiurge

Samuel – Nama Allah atau Didengar oleh Allah

Sariel – Bulan Allah

Satanael – Musuh Allah

Shamshel – Penakluk Sendirian dari Allah

Suriel – Perintah Allah

Tamiel – Kesempurnaan Allah

Tarfiel – Allah Memberkati

Tzaphquiel – Kontemplasi Allah

Uriel – Matahari Allah ataur Api Allah

Ussiel atau Uzziel Cahaya dari Allah

Verchiel – Bersinar dari Allah

Yael – Diselamatkan dari Allah

Za'afiel – Kemurkaan Allah

Zadkiel – Kebajikan Allah

Zagzagel – Kemuliaan Allah

Zaphkiel – Pengetahuan Allah

Zeruel – Tangan Allah

Zophiel – Keindahan Allah

Masa sebelum air bah di sini merujuk kepada waktu sebelum air bah yang disebutkan dalam Kitab Kejadian di dalam Kitab Suci orang Yahudi dan Kristen. Kaum Ciptaanis memandangnya sebagai sisi yang penting dari sejarah manusia dan alam, suatu pandangan yang luas dianut di masa lampau. Sumber utama pengetahuan kita tentang masa sebelum air bah ini adalah Kejadian pasal 5 dan 6. Selain itu, ada banyak cerita mengenai air bah dalam berbagai budaya di dunia. Seringkali "masa sebelum air bah" ini dirujuk menggunakan frasa Antediluvian.

Masa sebelum air bah

Penulis seperti William Whiston (A New Theory of the Earth 1696) dan Ciptaanis Henry M. Morris (The Genesis Flood 1961) biasanya menggambarkan masa sebelum air bah sebagai berikut:

* Orang hidup lebih lama, biasanya antara 700-950 tahun seperti yang dilaporkan dalam Silsilah Kitab Kejadian;

* Bumi berisi lebih banyak manusia daripada di tahun 1696. Whiston memperkirakan bahwa saat itu ada 500 juta manusia yang telah dilahirkan pada masa sebelum air bah, berdasarkan asumsi tentang panjangnya umur manusia dan tingkat kesuburannya;

* Tidak ada awan atau hujan. Sebaliknya, bumi diairi oleh embun yang keluar dari bumi. (Penafsiran lain adalah bumi diselimuti lapisan awan sedunia; "air" atas yang disebutkan dalam kisah Penciptaan. Hal ini biasanya disebut teori payung uap air)

Alkitab berbicara tentang masa ini sebagai zaman kekejian. Pada masa itu di bumi terdapat Giborim (raksasa) serta Nefilim. Sebagian terjemahan menganggap keduanya sama saja. Raksasa-raksasa ini adalah keturunan dari "anak-anak Allah" (bahasa Ibrani: Bney Ha-elohim') (lih. Kej. 6:2), yang kadang-kadang ditafsirkan sebagai malaikat, yang turun dari surga untuk melahirkan mereka melalui perempuan dunia yang fana. Kaum Giborim luar biasa kuat. Kitab Kejadian menyebut mereka "pahlawan-pahlawan dari masa lampau, kaum laki-laki yang terkenal;" (Enoshi Ha Shem). Masa sebelum air bah berakhir ketika Allah mengirimkan Air Bah untuk memusnahkan seluruh kehidupan kecuali Nuh, keluarganya, dan binatang-binatang yang dibawanya masuk ke dalam bahtera. Namun demikian, kaum Nefilim (arti harafiahnya 'yang jatuh', dari akar kata Ibrani n-f-l 'jatuh') muncul kembali jauh di kemudian hari dalam kisah Alkitab, dalam Bilangan 13:31-33.

Penggunaan lain

"Masa sebelum air bah" kadang-kadang digunakan sebagai lambang untuk merujuk apapun yang angat tua dan/atau ketinggalan zaman. H. P. Lovecraft khususnya gemar menggunakan istilah ini, dan banyak memakainya dalam kisah-kisah horornya.

Beberapa orang menyatakan bahwa “anak-anak Allah” dan/ maupun Nephilim orang-orang raksasa) yang tertulis dalam Kejadian 6:4 adalah mahluk-mahluk asing.

Alkitab, Firman Allah yang dinyatakan secara tertulis, mengajarkan bahwa kehidupan hanya mungkin terjadi melalui proses penciptaan. Walaupun bila terdapat galaksi-galaksi lain dengan planet-planetnya yang menyerupai bumi, kehidupan hanya mungkin terjadi di sana bila Sang Pencipta membuatnya. Bila Tuhan melakukan itu, dan bila suatu saat mahluk-mahluk tersebut mengunjungi kita, maka Dia pasti tak akan membiarkan kita tak mengetahui tentang hal ini.

Tuhan memberikan kita rincian yang jelas tentang masa depan—contoh, kedatangan Yesus kembali, dan rincian lainnya tentang akhir jaman. Dunia, di masa yang akan datang, akan tergulung seperti sebuah gulungan kertas (Yesaya 34:4, Wahyu 6:14). Bila Tuhan juga menciptakan mahluk hidup lainnya di tempat lain, maka semua itu otomatis juga akan terbinasakan. Dosa Adam menyebabkan semua ciptaan terkena kutukan, jika begitu mengapa suatu ras mahluk hidup, yang bukan dari benih Adam (yang berdosa), harus terkena kutukan, dan kemudian menjadi bagian dari pemulihan yang dibawa oleh Kristus, Adam yang terakhir? Semua ini terasa sangat aneh. [1]

Beberapa orang menyatakan bahwa nephilim, atau "anak-anak Allah," yang disebut dalam Kejadian 6:2-4, adalah mahluk-mahluk asing. Ini merupakan perluasan secara serampangan berdasarkan pendapat umum yang menyatakan bahwa “anak-anak Allah” yang mengawini “anak-anak manusia” adalah malaikat-malaikat yang tersesat, dan nephilim merupakan hasil “perkawinan” itu.

“Anak-anak Allah” secara jelas ditujukan bagi para malaikat dalam Ayub 38:7. Septuaginta (LXX) menterjemahkan “anak-anak Allah” sebagai "malaikat-malaikat Allah." Bukan berarti malaikat-malaikat jahat, atau setan itu, kemudian tinggal bersama sebagai suami isteri dengan para wanita—Yesus telah menjelaskan bahwa malaikat-malaikat tidak berurusan dengan aktifitas seksual, setidaknya bukan para malaikat di surga (Matius 22:30). Namun, malaikat-malaikat jahat di bumi dapat menggunakan raga manusia-manusia berdosa, dengan kuasa iblis, untuk mencapai maksud jahat mereka menghasilkan generasi manusia-manusia yang jahat (Kejadian 6:12).[2]

Ada beberapa usulan yang masuk akal tentang identitas “anak-anak Allah” dan Nephilim. Menariknya, istilah nephilim hanya digunakan di sini dan dalam Bilangan 13:33, yang secara nyata merujuk pada keturunan Enak, yang walaupun orang-orang raksasa, namun tetap merupakan manusia. Selanjutnya, “anak-anak Allah” tidak hanya digunakan untuk malaikat-malaikat—orang-orang Israel disebut sebagai "anak-anak Allah yang hidup" dalam Hosea 1:10 (lihat juga Mazmur 73:15; 80:17).